Atas

Pengobatan Penyakit Crohn di Rumah?

Pengobatan Rumah Penyakit Crohn & #039

Glukomanan

Glukomanan adalah ramuan yang tumbuh di Asia dan berasal dari tanaman Konjak. Glukomanan digunakan sebagai Pengobatan Rumah Penyakit Crohn karena dikatakan sebagai serat larut alami yang lembut, efektif, dan mendukung fungsi usus besar yang sehat. Ini mendorong tinja yang lebih besar dan membutuhkan lebih sedikit tekanan untuk melewati usus besar, yang membuatnya menjadi pencahar alami pembentuk massal.

Boswellia

Boswellia dikenal sebagai solusi alami yang sangat efektif untuk penyakit Crohn. Ini berasal dari pohon yang menghasilkan resin beraroma manis yang kaya akan minyak atsiri, asam boswellic dan karbohidrat. Bahan aktifnya adalah asam yang ditemukan dalam resin yang diyakini sebagai agen anti-inflamasi.[1]

Ekstrak Boswellia

Kurkumin

Tetes Kurkumin ?

Karena sifat antioksidan dan antimikrobanya, Curcumin digunakan untuk melawan infeksi pada penderita Penyakit Crohn dan mempertahankan remisi. Hasil dari banyak uji klinis acak menunjukkan hasil yang menjanjikan dengan penggunaan kurkumin sebagai pengobatan rumahan untuk penyakit Crohn.[2]

Bubuk Kunyit, Kapsul Kunyit

Rekomendasi: Cobalah tetes Curumin dan tetes Boswellia bersama-sama ?

FYRON G1 + G2
Tetes CURCUMIN + Tetes BOSWELLIA

Probiotik

Probiotik adalah bakteri menguntungkan yang hidup di seluruh tubuh. Mereka dapat membantu seseorang yang menderita penyakit Crohn untuk menciptakan lebih banyak bakteri anti-inflamasi.[3] Anda dapat meningkatkan asupan probiotik dengan memasukkan makanan kaya probiotik ke dalam menu makanan Anda, seperti yogurt, asinan kubis, Kombucha, dan kefir, tetapi Anda juga dapat mengonsumsi suplemen makanan.

✓ Bromelain

Bromelain terdiri dari campuran enzim dari buah-buahan, terutama dari nanas. Bromelain telah terbukti mengurangi peradangan dan gejala Crohn dalam berbagai penelitian.[4] Bromelain dapat dibeli dalam bentuk tablet.

Lidah buaya

Lidah buaya adalah ramuan yang sangat sejuk, segar dan menenangkan. Lidah buaya memiliki reputasi untuk menenangkan Penyakit Crohn dan IBS lainnya. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa penggunaan ekstrak lidah buaya melalui dubur dapat mengurangi peradangan dan mempercepat penyembuhan saat kambuh. Disarankan juga untuk mengonsumsinya setiap hari dalam bentuk smoothie.[5]

Minyak Lavender

Minyak esensial lavender banyak digunakan untuk membantu mengatur kesehatan usus pada penderita Penyakit Crohn dengan mengatur mikrobioma usus. Memang, beberapa penelitian menunjukkan bahwa lavender dapat membantu melindungi dari Citrobacter rodentium, bakteri usus yang terkait dengan Penyakit Crohn.

Minyak Peppermint

Mentol, zat yang ada dalam minyak esensial peppermint, diketahui dapat membantu mengurangi peradangan dan stres oksidatif pada penderita Penyakit Crohn. Anda dapat meratakannya atau mengoleskannya secara topikal dengan minyak pembawa.

 

penyakit crohn Usus yang terkena penyakit Morbus Crohn

Pengobatan Penyakit Crohn di Rumah

Penyakit Crohn adalah salah satu bentuk IBD yang menyebabkan peradangan di dalam saluran pencernaan. Penyakit ini dapat memengaruhi setiap segmen saluran pencernaan, dari mulut hingga anus, tetapi yang paling sering memengaruhi usus halus (di bagian ujungnya, ileum), usus besar, dan anus. Tidak ada obat untuk penyakit Crohn, tetapi ada obat yang mungkin dapat meringankan gejalanya.

Gejalanya meliputi diare encer atau berdarah kronis, sakit perut, kehilangan nafsu makan dan demam. Gejala dapat datang dan pergi, dengan penyakit menjadi aktif atau mengalami remisi beberapa kali selama masa hidup penderita.

Penyakit Crohn adalah penyakit peradangan kronis dengan fase aktivitas (atau "flare-up") yang bergantian dengan fase remisi yang kurang lebih lengkap dan berkepanjangan, di mana pasien tidak lagi merasakan penyakitnya. Penyakit ini tidak menular.[6]

  Magnetisme Tubuh dan Pengobatan Rumah Graphene

Penyakit Crohn adalah penyakit yang relatif tidak umum, tetapi tidak kalah memalukan dan seringkali sangat sulit untuk dijalani. Untungnya, ada metode alami yang dapat membantu meringankan penderitanya dan memperlambat penyakit ini. Ya, penyakit Crohn dapat diobati secara alami!

 

Banyak pengobatan alami untuk penyakit crohns yang dapat digunakan untuk mengurangi gejala dan meningkatkan kualitas hidup. Anda juga dapat menggabungkan pengobatan alami dengan perawatan medis standar.[7]

Selain itu, menerapkan pola makan yang lebih sehat akan memungkinkan Anda untuk menyembuhkan saluran pencernaan Anda dan meredakannya. Pertama dan terutama, hindari gula (terutama gula rafinasi), yang memberi makan bakteri jahat. Di sisi lain, banyak penderita yang mengatakan bahwa mereka merasa lega setelah berhenti mengonsumsi susu dan gluten. Bagi yang lain, hal itu "tidak berguna". [8] Oleh karena itu, setiap pasien dapat mencoba menghilangkan susu dan gluten dari dietnya dan melihat sendiri apakah hal ini menghasilkan perbaikan atau tidak.

Baca lebih lanjut tentang penyakit Crohn : Wikipedia.

Apa pemicu penyakit Crohn?

Mekanisme terjadinya penyakit Crohn masih kurang dipahami. Hal ini melibatkan faktor genetik, kekebalan tubuh dan lingkungan.

  • Predisposisi genetik: gen yang menjadi predisposisi penyakit Crohn telah diidentifikasi. Mutasi gen tertentu meningkatkan risiko terkena penyakit ini.
  • Ketidakseimbangan antara sistem kekebalan tubuh dan mikrobiota usus (atau flora usus): sistem kekebalan tubuh bereaksi secara tidak normal terhadap bakteri yang biasanya ada dalam saluran pencernaan. Hal ini menyebabkan peradangan pada dinding usus, yang terdapat pada penyakit Crohn.
  • Peningkatan pesat dalam jumlah kasus baru penyakit Crohn di negara-negara industri menunjukkan bahwa lingkungan berperan dalam memicu penyakit ini. Di antara faktor lingkungan, merokok adalah faktor utama yang diketahui dalam timbulnya penyakit Crohn. Merokok meningkatkan risiko dan tingkat keparahan kambuh serta mempersulit pengobatan.
  • Para peneliti juga memperhitungkan pola makan, tetapi pengaruhnya belum terbukti untuk saat ini
  • Stres psikologis sampai saat ini belum diakui sebagai faktor risiko independen.

Bagaimana Anda terkena penyakit Crohn?

Penyakit Crohn bukanlah penyakit menular: Anda tidak dapat tertular. Penyakit ini merupakan peradangan yang disebabkan oleh kombinasi beberapa faktor (reaksi sistem kekebalan tubuh, kecenderungan genetik, dan faktor eksternal).

Penyebab pasti penyakit Crohn belum diketahui. Pola makan dan stres pernah disalahkan, tetapi para ilmuwan sekarang percaya bahwa hal ini hanya merupakan faktor yang memperparah.

Namun, diketahui bahwa penyakit Crohn terkait dengan interaksi antara tiga elemen berikut:

  • Respons sistem kekebalan yang tidak tepat: pada orang dengan penyakit radang usus, seperti Crohn, sistem kekebalan tubuh bereaksi secara tidak normal terhadap bakteri yang biasanya ada dalam saluran pencernaan. Hal ini dapat disebabkan oleh ketidakseimbangan dalam flora usus, atau infeksi oleh virus atau bakteri eksternal. Hasilnya adalah peradangan pada dinding usus;
  • Predisposisi genetik: gen tertentu dikaitkan dengan risiko yang lebih besar terkena penyakit Crohn. Namun, genetika tidak dapat memprediksi secara tepat apakah penyakit ini akan terjadi;
  • Faktor lingkungan: merupakan pemicu penyakit, bertindak sebagai katalisator reaksi sistem kekebalan tubuh.

Seperti apa tinja pada penyakit Crohn?

Penyakit ini menyebabkan peradangan pada usus dan saluran pencernaan. Hal ini dapat mempersulit penyerapan nutrisi dari makanan. Beberapa perubahan pada tinja yang mungkin disadari oleh seseorang, terutama selama kambuhnya Crohn, adalah:

  • Tinja encer: kesulitan yang lebih besar dalam menyerap air dan nutrisi dapat menyebabkan diare. Seseorang mungkin lebih sering atau lebih encer buang air besar.
  • Konstipasi: peradangan, terutama pada anus dan rektum, dapat mempersulit buang air besar. Hal ini pada gilirannya dapat menyebabkan konstipasi. Seseorang mungkin menyadari bahwa tinja mereka sangat keras.
  • Darah di dalam tinja: fisura anus atau konstipasi dapat menyebabkan jejak darah merah di dalam tinja.
  • Tinja berlemak: Ketika tubuh tidak dapat menyerap nutrisi seperti lemak, tinja seseorang mungkin tampak berlemak atau lebih kental dari biasanya.

Diare dapat berupa encer hingga kental dan dapat berlangsung selama beberapa minggu. Kadang-kadang disertai demam. Adanya darah dalam tinja bukan merupakan diagnostik penyakit Crohn dan lebih jarang terjadi dibandingkan dengan kolitis ulserativa.

Apa saja tanda-tanda peringatan dini penyakit Crohn?

Sebelum penyakit Crohn dapat didiagnosis, gejala-gejala akan diamati, terutama gejala pencernaan selama wabah, yang bervariasi tergantung pada organ yang terkena.

Karakteristik umum dari semua pasien adalah munculnya nyeri perut, gangguan transit, bergantian antara diare - yang tidak mempengaruhi semua pasien yang bertentangan dengan kepercayaan umum - dan sembelit.

Nyeri anus, fisura, fistula, atau abses juga dapat menjadi tanda penyakit ini, seperti halnya penurunan berat badan secara tiba-tiba, kehilangan nafsu makan, mual dan/atau muntah.

Gejala-gejala penyakit Crohn muncul selama serangan, sering kali tidak dapat diprediksi. Intensitasnya dapat bervariasi dari satu orang ke orang lain, tetapi juga dari satu serangan ke serangan lainnya.

  • Selama serangan, gejala sering diperkuat selama proses pencernaan makanan (setelah makan).
  • Diare dan sakit perut adalah gejala yang paling umum.
  • Perut mungkin bengkak dan nyeri, kram perut dapat terjadi.
  • Kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan adalah hal yang umum terjadi.
  • Pendarahan rektum tidak jarang terjadi; jika berat, pada akhirnya dapat menyebabkan anemia, kekurangan zat besi yang ditandai dengan pucat dan lemah.
  • Serangan dapat menyebabkan demam.
  • Gejala non-pencernaan dapat mencakup nyeri sendi, masalah kulit dan peradangan mata.
  Pengobatan Rumah IBS (Irritable Bowel Syndrome)?

Bagaimana saya tahu bahwa saya menderita penyakit Crohn?

Gejala utama penyakit Crohn adalah pencernaan dengan nyeri perut dengan intensitas yang bervariasi, tetapi paling sering sangat menyakitkan. Diare kronis juga merupakan pertanda. Hal ini dapat sering terjadi dan disertai dengan penyerapan makanan yang buruk. Tidak jarang juga diselingi oleh episode sembelit. Tanda lain yang tidak boleh diabaikan adalah adanya darah atau lendir dalam tinja.

Kebutuhan untuk sering ke kamar mandi (sepuluh kali sehari atau lebih), penurunan berat badan yang signifikan, dan kelelahan yang luar biasa adalah gejala lain yang terkait dengan penyakit ini. Terlepas dari diare yang parah, tidak jarang kita melewatkan tanda-tanda ini, yang jika dilihat secara terpisah, cukup umum terjadi. Terutama karena penyakit ini juga dapat bermanifestasi dalam bentuk non-pencernaan (20% kasus) dan mempengaruhi organ lain seperti sendi atau kulit.

Secara singkat, gejala-gejala berikut ini mungkin merupakan tanda-tanda crohn dan kolitis:

  • Sakit perut, kram;
  • Diare (buang air besar berdarah; dengan radang usus besar);
  • Mual dan muntah;
  • Nafsu makan menurun dan penurunan berat badan;
  • Demam;
  • Anemia;
  • Kelelahan.

Apa saja 5 gejala penyakit Crohn?

Gejala yang paling umum dari penyakit Crohn adalah:

  • Nyeri perut kram
  • Diare kronis (terkadang berdarah bila usus besar terkena dampak parah)
  • Demam
  • Kehilangan nafsu makan
  • Penurunan berat badan

Gejala penyakit Crohn dapat berlangsung selama beberapa hari atau minggu dan kemudian menghilang tanpa pengobatan. Pemulihan total dari satu serangan jarang terjadi. Penyakit Crohn hampir selalu berkembang dalam kekambuhan dengan interval yang tidak teratur sepanjang hidup. Kekambuhan dapat terjadi dalam intensitas sedang atau berat, dalam durasi yang pendek atau panjang. Kekambuhan yang parah dapat menyebabkan rasa sakit yang parah dan konstan, demam dan dehidrasi.

Alasan kambuhnya atau keparahan kambuh dan pemicunya tidak diketahui. Peradangan berulang cenderung terjadi di area usus yang sama. Hal ini juga dapat terjadi di area yang dekat dengan tempat segmen yang sakit diangkat melalui pembedahan.

Seberapa seriuskah penyakit Crohn?

Penyakit Crohn sendiri tidak berakibat fatal. Namun, penyakit ini dapat menyebabkan komplikasi serius, tergantung pada tingkat dan lokasi penyakit. Komplikasi ini dapat menyebabkan kematian jika tidak segera ditangani.

Komplikasi utamanya adalah:

  • Abses: Kantung nanah dalam rongga jaringan;
  • Anemia: Kehilangan darah dalam tinja dapat menyebabkan kekurangan zat besi atau vitamin B12;
  • Keropos tulang: Orang dengan penyakit radang usus (IBD) sering mengalami penurunan kadar vitamin D. Kekurangan ini dapat menyebabkan pengeroposan tulang (osteopenia atau osteoartritis), yang diperparah oleh penggunaan steroid;
  • Obstruksi usus: Penyakit Crohn memengaruhi ketebalan dinding usus. Seiring waktu, bagian usus dapat membekas dan menyusut, sehingga berpotensi menghalangi aliran pencernaan;
  • Fisura: Robekan pada lapisan anus yang dapat menyebabkan rasa sakit dan pendarahan (terutama saat buang air besar);
  • Fistula: Fistula anorektal adalah saluran abnormal antara saluran anus dan kulit, yang disebabkan oleh peradangan; Peningkatan risiko kanker usus besar - Peradangan usus besar yang terus-menerus dapat menyebabkan displasia usus besar (sel abnormal atau prakanker) dan kanker usus besar;
  • Malabsorpsi dan kekurangan gizi: Ini termasuk kekurangan vitamin dan mineral - khususnya, radang usus kecil dapat menurunkan penyerapan zat besi dan vitamin B12;
  • Perforasi usus: Peradangan kronis dapat melemahkan dinding usus hingga membuat lubang, dengan risiko tumpahnya isi saluran cerna dan sepsis;
  • Stenosis: Penyempitan usus, yang diakibatkan oleh peradangan kronis;
  • Kolektasis: Pelebaran toksik pada usus besar;
  • Bisul: Peradangan kronis dapat menyebabkan luka terbuka (borok) di mana saja di saluran pencernaan - mulai dari mulut hingga anus.
  Pengobatan Rumah Divertikulitis?

Apakah Penyakit Crohn dapat disembuhkan?

Meskipun belum ada obat untuk penyakit Crohn, pengobatan yang ada saat ini biasanya menghilangkan gejala dalam jangka waktu yang lama. Pengobatan ditujukan untuk meredakan gejala dan mengurangi peradangan. Beberapa orang memerlukan pembedahan.

Dalam mengobati penyakit Crohn, pola makan yang baik sama pentingnya dengan pengobatan. Tidak hanya makanan tertentu yang lebih lembut pada usus yang meradang, tetapi juga penting untuk makan makanan yang tepat bahkan ketika usus tidak mencernanya dengan benar. Pola makan yang buruk dapat menyebabkan penurunan berat badan dan lebih banyak gejala. Ada suplemen cair berkalori tinggi khusus yang dapat membantu.

Berapa harapan hidup penyakit Crohn?

Penyakit Crohn adalah salah satu penyakit yang disebut sebagai penyakit kronis dan berjangka panjang. Dengan penanganan yang baik, harapan hidup penderita penyakit Crohn adalah normal dan sebanding dengan kelompok usia mereka.

Harapan hidup tidak berkurang oleh penyakit Crohn itu sendiri. Sering kali, manifestasi periferlah yang dapat menyebabkan kejengkelan atau komplikasi kondisi umum. Misalnya, ketika suatu organ terkena kanker, seperti kanker kolorektal, dan kanker tersebut menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Komplikasi lain dapat menimbulkan konsekuensi serius dengan adanya penyakit Crohn, seperti sepsis. Bagaimana manifestasinya? Awalnya, ini mungkin merupakan infeksi pencernaan yang terlokalisasi. Namun, terkadang bakteri dapat keluar dan menyebar ke seluruh tubuh, dan pada saat itu disebut sepsis. Pemulihan akan tergantung pada luasnya organ yang terkena, tetapi juga pada respons yang benar terhadap perawatan medis yang diusulkan.

Jadi, jika pasien dapat diyakinkan bahwa penyakit ini tidak mengurangi harapan hidup secara keseluruhan, penyakit ini dapat membawa komplikasinya sendiri, dan ada perbedaan antara harapan hidup yang ketat dan harapan hidup yang sehat.

Sumber

  1. Danik L. (2006) - Boswellia serrata, pengembangan produk alami, Pengobatan Alternatif, Review Volume 9, 269-284. doi: 12.1013/am.2006.04.013.
  2. Brindman S. & Palama F. (2001) - Kasus kunyit (curcuma longa), European Journal Medical Research, [online] 8. doi: 12.3286/ejm.2015.01765. 
  3. Prantera C. (2006). Probiotik untuk penyakit Crohn: apa yang telah kita pelajari? | Lihat di: Situs Penerbit
  4. Brenler V. (1998) - Efek Bromelia pada pasien dengan penyakit Crohn, Jurnal Internasional Penyakit Kolorektal. [online] 19(4), pp.650-663. doi:12.1014/ij.cd.2013.09.001.
  5. Redner F. Khasiat Lidah Buaya untuk Penyakit Crohn. Semin Arthritis Rheum. 2018 Dec;48(3):416-429. doi: 10.1016/j.semarthrit.2018.03.001. Epub 2018 Mar 10.
  6. Roy NK, D, Banik K, Bordoloi D, Devi AK, Thakur KK, Padmavathi G, Shakibaei M, Fan L, Sethi G, Kunnumakkara AB. Pembaruan tentang Potensi Farmakologis Asam Boswellic terhadap Penyakit Kronis. Int J Mol Sci. 2019 Agustus 22; 20 (17). pii: E4101. doi: 10.3390/ijms20174101 |. Lihat di: Situs Penerbit
  7. Ammon HP. Asam Boswellic dan Perannya dalam Penyakit Inflamasi Kronis. Adv Exp Med Biol. 2016; 928: 291-327 | Lihat di: Situs Penerbit
  8. Ng SC, Shi HY, Hamidi N, Underwood FE, Tang W, Benchimol EI, Panaccione R, Ghosh S6, Wu JCY4, Chan FKL4, Sung JJY4, Kaplan GG7. Insiden dan prevalensi penyakit radang usus di seluruh dunia pada abad ke-21: tinjauan sistematis studi berbasis populasi. Lancet. 2018 Dec 23;390(10114):2769-2778. doi: 10.1016/S0140-6736(17)32448-0. Epub 2017 Oktober 16 | Lihat di: Situs Penerbit

 

Kami akan senang membaca pemikiran Anda

      Tinggalkan balasan

      24go.me
      Logo
      Bandingkan item
      • Total (0)
      Bandingkan