Atas

Pengobatan Rumah Divertikulitis?

Wanita yang bahagia melakukan peregangan di tempat tidur setelah bangun tidur.

Glukomanan

Glukomanan (serat konjak) dari akar tanaman konjak adalah salah satu sumber serat makanan alami terkaya. Ini tersedia sebagai suplemen makanan, atau dapat ditambahkan ke minuman atau makanan tertentu. Tanaman ini memiliki sejarah panjang dalam penggunaan campuran herbal dan makanan tradisional. Suplementasi serat larut glukomanan digunakan sebagai Pengobatan Rumah Divertikulitis untuk meringankan gejala pada orang dengan divertikulitis kronis dan untuk mencegah divertikulitis akut.[1]

Kurkumin

Tetes Kurkumin 🏆

Kunyit adalah tanaman herba yang juga disebut "kunyit India". Kunyit dikenal karena penggunaannya sebagai rempah-rempah dan memiliki sifat pewarnaan yang sama dengan kunyit. Kunyit adalah tanaman dengan berbagai khasiat berkat kurkumin yang dikandungnya. Antioksidan berkat kurkumin, kunyit melindungi kita dari penyakit tertentu dan dari penyakit usus.[2]

Bubuk Kunyit, Kapsul Kunyit

Boswellia

Kemenyan (Boswellia serrata) adalah ramuan dengan sifat anti-inflamasi yang mungkin sangat membantu dalam kasus divertikulitis. Memang, nSenyawa antiinflamasi atural dapat menangkal beberapa proses inflamasi yang berkontribusi terhadap penyakit divertikular. [2]

Ekstrak Boswellia

Rekomendasi: Cobalah tetes Curumin dan tetes Boswellia bersama-sama 🏆

FYRON G1 + G2
Tetes CURCUMIN + Tetes BOSWELLIA

Lidah buaya

Lidah buaya adalah tanaman sukulen yang mengandung gel dan lateks. Ini adalah tanaman yang dapat sangat membantu dalam mengobati divertikulitis karena sifatnya yang bermanfaat bagi sistem pencernaan. Karena sifat anti-inflamasinya, lidah buaya dapat membantu mengeluarkan kotoran yang mungkin tersangkut di kantong dan menyebabkan infeksi atau peradangan lebih lanjut.

Psyllium

Psyllium husk adalah suplemen yang sangat bermanfaat bagi diet Anda jika Anda menderita divertikulitis karena mengandung serat larut yang mengikat air di dalam usus. Serat membantu melunakkan tinja sehingga dapat melewati usus dengan mudah.

Probiotik

Probiotik diketahui dapat mengurangi gejala dan kekambuhan penyakit. Bakteri menguntungkan ini akan membantu menyeimbangkan flora dalam saluran pencernaan dan menjaga kesehatan usus.

Jahe

Jahe telah digunakan sebagai obat herbal untuk pengobatan berbagai penyakit pencernaan selama berabad-abad. Memang, berkat sifat anti-inflamasinya, jahe adalah obat yang populer untuk meredakan sakit perut.

Bawang putih

Bawang putih memiliki kemampuan antimikroba alami dan dapat sangat membantu menjaga kesehatan usus. Suplemen allicin murni disarankan karena juga mengandung karbohidrat tertentu dalam jumlah tinggi yang dapat mengganggu sistem pencernaan.

 

Pengobatan rumah divertikulitis Pengobatan rumah divertikulitis

Pengobatan Rumah Divertikulitis

Sejak usia 40 tahun dan seterusnya, divertikula dapat terbentuk di usus besar. Ini adalah hernia atau pertumbuhan kecil, seperti "kantong" kecil seukuran kelereng, yang terletak di berbagai bagian usus besar. Kelainan anatomis ini disebut divertikulosis kolon. Ini mempengaruhi kolon atau usus besar.

Divertikulitis, atau divertikulosis kolon, adalah peradangan pada divertikula akibat infeksi. Hal ini menyebabkan rasa sakit dan demam yang tidak biasa dan parah. Ada beberapa pendekatan komplementer yang dapat efektif dalam mengobati divertikulitis secara alami seperti Glukomanan atau Temulawak. [3]

Divertikulosis kolon merupakan fenomena umum dan di negara-negara Barat terjadi pada sekitar 50% orang yang berusia di atas 60 tahun. Sering kali, divertikula tidak menimbulkan gejala apa pun. Mereka sering ditemukan selama pemeriksaan rutin untuk masalah pencernaan lainnya. Namun, divertikulitis, di mana terjadi peradangan dan infeksi pada divertikulum, menyebabkan rasa sakit yang parah. Gejala divertikulitis meliputi demam, mual, sering buang air kecil, nyeri di perut, dll.[4]

Hal ini dapat menyebabkan pembentukan abses di divertikulum, perdarahan, obstruksi usus besar atau obstruksi usus kecil.

Lebih jarang lagi, divertikulitis dapat berkembang menjadi fistula, yaitu saluran yang terbentuk secara tidak normal di antara kolon dan berbagai organ di rongga perut seperti kandung kemih, usus halus, rahim atau vagina.[5]

  Sexual Stimulants: How to choose?

Divertikulitis juga dapat menyebabkan peritonitis. Hal ini karena jika dinding divertikulum yang telah menjadi abses robek, maka isi usus dapat masuk ke dalam rongga perut. Hal ini menyebabkan infeksi pada peritoneum, yaitu selaput yang berisi usus dan perut. Peritonitis memerlukan intervensi medis darurat.[6]

Untuk mencegah divertikulitis, ada beberapa langkah dasar yang harus dilakukan. Sebagai contoh, gaya hidup aktif dan diet dengan jumlah serat makanan yang baik sangat dianjurkan. Diet khusus berdasarkan kacang-kacangan, sereal gandum, buah dan sayuran.[7]

Berikut ini adalah rekomendasi umum untuk melakukan hal ini:

  • Tingkatkan asupan serat makanan secara bertahap hingga 30 gram per hari;
  • Kurangi konsumsi produk biji-bijian olahan;
  • Minum cukup cairan;
  • Kurangi makan daging dan lemak;
  • Konsumsi probiotik;
  • Konsumsi prebiotik, seperti glukomanan, psyllium pirang,...
  • Aktivitas fisik secara teratur;
  • Buang air besar segera setelah Anda merasa perlu;
  • Kunyah dengan baik;
  • Menghindari obat antiinflamasi dan kortikosteroid pada orang yang telah menderita divertikulitis.
  • Mengonsumsi anti inflamasi alami seperti temulawak, boswellia,...

Bagaimana cara mengobati divertikulosis kolon?

Pengobatan divertikulitis kolon tergantung pada rumit tidaknya komplikasi, jenis komplikasi, dan apakah ini merupakan serangan pertama atau kambuhan.

Pengobatan divertikulitis hanya untuk meredakan gejala tanpa meresepkan antibiotik. Memang, pada sebagian besar kasus, divertikulitis tanpa komplikasi akan sembuh secara spontan. Namun, jika gejalanya menetap atau pada orang yang lebih rapuh, lebih baik meresepkan antibiotik selama seminggu untuk menghindari kemungkinan komplikasi. Pada sebagian besar kasus, serangan pertama divertikulitis tidak kambuh lagi.

Tidak disarankan untuk melakukan pemantauan biologis (tes darah) atau radiologis yang sistematis dalam kasus evolusi divertikulitis yang menguntungkan. Jika terdapat komplikasi, pengobatan divertikulitis kolon bervariasi menurut jenis komplikasi yang diamati.

Dalam semua kasus, terapi antibiotik intravena direkomendasikan, dengan menggabungkan beberapa antibiotik. Durasinya bervariasi sesuai dengan jenis komplikasi dan evolusi penyakit.

Seberapa seriuskah divertikulosis kolon?

Divertikulitis adalah peradangan dengan atau tanpa infeksi pada divertikulum, yang dapat menyebabkan flegmon pada dinding usus, peritonitis, perforasi, fistula atau abses. Pengobatannya didasarkan pada istirahat usus, pengobatan di rumah, kadang-kadang antibiotik dan kadang-kadang pembedahan.

Divertikulitis yang ditangani secara non-operasi dapat kambuh kembali sebagai proses akut atau kronis. Sebuah studi berbasis populasi besar menemukan bahwa setelah episode divertikulitis akut, tingkat kekambuhan pada 1 tahun adalah 10% dan pada 10 tahun adalah 25%. Sekitar setengah dari episode kedua divertikulitis terjadi dalam waktu 12 bulan. Namun, pada beberapa pasien, kekambuhan dimanifestasikan oleh nyeri perut kronis yang berkelanjutan yang dapat terjadi setelah satu atau beberapa episode akut.

Dengan demikian, berpotensi serius karena komplikasinya (abses, fistula, perdarahan, peritonitis, penyempitan usus), divertikulitis dapat kambuh dan melumpuhkan. Dalam kasus ini, perawatan bedah dapat dilakukan untuk mengangkat area usus besar yang membawa divertikula.

Apakah divertikulosis kolon bersifat kanker?

Divertikula tidak ganas, melainkan penyakit jinak. Mungkin ada 10% dari populasi yang memiliki divertikula tanpa menunjukkan gejala. Jadi, mereka tidak menyebabkan konsekuensi besar. Tidak ada risiko kanker yang lebih besar pada pasien dengan divertikulosis dibandingkan dengan populasi umum. Namun, kolonoskopi direkomendasikan pada pasien dengan divertikulitis yang dipersulit oleh abses atau peritonitis.

Jadi, kondisi ini tidak bersifat kanker, tetapi dapat berkembang menjadi kanker kolorektum dalam beberapa kasus. Faktor risiko tertentu untuk kanker kolorektum juga dapat menyebabkan kondisi prakanker ini.

Apa hal terbaik yang harus dilakukan bila Anda menderita divertikulitis?

Jika Anda menderita divertikulitis kolon, makanlah makanan berserat tinggi dan jagalah agar tetap terhidrasi dengan baik.

Serat melunakkan tinja dan membantu mencegah sembelit. Serat juga dapat membantu mengurangi tekanan pada dinding usus besar. Hasilnya adalah keseimbangan flora usus yang lebih baik dan lebih sedikit serangan divertikulitis.

Secara khusus, disarankan untuk mengganti produk olahan (roti, sereal, pasta, dan produk roti yang terbuat dari tepung putih dan sereal olahan) dengan alternatif gandum.

Makanan kaya serat yang direkomendasikan untuk divertikulosis sigmoid adalah:

  • Kacang-kacangan dan polong-polongan ;
  • Bekatul, roti gandum dan sereal gandum seperti oatmeal;
  • Pati gandum utuh;
  • Beras merah dan beras liar;
  • Buah-buahan seperti apel, pisang, dan pir;
  • Buah kering, seperti kurma, plum, dan buah ara;
  • Sayuran seperti brokoli, kubis Brussel, wortel, jagung dan labu;
  • Pasta gandum utuh.

Jika pola makan Anda saat ini rendah serat, tambahkan serat secara bertahap. Tujuannya adalah untuk menghindari sakit perut dan kembung. Jika Anda memiliki divertikula di usus besar Anda, diet Anda harus mencakup 25-30g serat per hari. Minumlah setidaknya 8 gelas cairan sehari dan aktiflah secara fisik.

Apa pengobatan terbaik untuk divertikulosis?

Pengobatan divertikulitis tergantung pada tingkat keparahan gejala dan ada tidaknya komplikasi.

Untuk divertikulitis sederhana, pengobatannya tidak memerlukan rawat inap. Umumnya meliputi :

  • pengobatan antibiotik (ciprofloxacin atau metronidazole),
  • diet air (minum banyak cairan),
  • diet bebas residu (makanan yang tidak meninggalkan residu di usus besar, misalnya tanpa serat),
  • mengonsumsi obat penghilang rasa sakit untuk meredakan rasa sakit.
  • Setelah perawatan, Anda dapat melanjutkan diet tinggi serat untuk mencegah kekambuhan.

Untuk divertikulitis yang rumit, rawat inap mungkin diperlukan. Perawatannya kemudian akan mencakup :

  • terapi antibiotik intravena,
  • penyisipan saluran pembuangan untuk mengosongkan nanah dari abses, jika perlu.
  • Perawatan bedah sering direkomendasikan untuk komplikasi dan kekambuhan yang resisten terhadap pengobatan antibiotik dan perubahan pola makan.
  Apa yang harus dilakukan jika terjadi Serangan Nuklir?

Apakah divertikulitis dapat sembuh dengan sendirinya?

Setelah terbentuk, divertikulum tidak dapat hilang dengan sendirinya. Tampaknya tindakan pencegahan terbaik untuk menghindari divertikulosis kolon adalah diet tinggi serat yang seimbang sedini mungkin. Ada banyak manfaat kesehatan lain yang terkait dengan diet seperti itu. Minum cairan dalam jumlah yang cukup dan menjaga aktivitas fisik dapat mencegah divertikula lebih lanjut dan kambuh. Banyak orang dengan divertikulosis kolon dapat tidak menunjukkan gejala dengan melakukan perubahan gaya hidup ini. Perawatan medis dan bedah tersedia bagi mereka yang penyakitnya menetap dan tidak merespons perubahan-perubahan ini.

Untuk mencegah infeksi divertikulitis atau untuk menghilangkannya, Anda dapat beralih ke teh herbal antiseptik (thyme atau peppermint), atau minyak esensial (lemon, satu tetes pada satu sendok madu) sambil melawan sembelit. Memang, stagnasi materi mendukung erosi dan kemudian peradangan divertikula, membuat tempat tidur infeksi.

Psyllium atau glukomanan pirang dapat membantu Anda: keduanya memiliki efek pencahar ringan tanpa menyebabkan iritasi. Oleh karena itu sangat cocok untuk pengobatan divertikula. Kaya akan lendir, ia berubah menjadi semacam gel di usus; dua pertiganya adalah serat tidak larut dan sepertiga sisanya adalah serat larut. Selain itu, Mereka adalah prebiotik: ini berkontribusi pada kesehatan flora. Dapat dicampur dalam segelas air atau yoghurt, kolak atau sup, dimulai dengan sekitar satu sendok teh sehari. Tergantung pada hasilnya, Anda secara bertahap dapat meningkatkan dosis hingga 2 sendok makan per hari.

Seperti apa kambuhnya divertikulitis?

Kadang-kadang disebut sebagai usus buntu kiri, gejala divertikulitis yang paling umum adalah, pada 90% kasus, nyeri di sisi kiri bawah perut, demam pada 1 dari 2 pasien, konstipasi, dan kadang-kadang peningkatan jumlah sel darah putih. Pada kasus yang paling parah, abses dapat terbentuk di dinding usus besar, atau bahkan perforasi. Perdarahan ke dalam rongga perut kadang-kadang terjadi.

Jadi, rasa sakit yang parah pada pangkal paha kiri (fossa iliaka) yang dikombinasikan dengan demam dan buang air besar sering kali merupakan tanda divertikulitis akut. Peradangan atau infeksi pada divertikulum (pertumbuhan di sepanjang dinding luar usus besar) ini terasa nyeri dan menyebabkan demam. Gejalanya mirip dengan gejala radang usus buntu, tetapi bukannya di sisi kanan, melainkan di sisi kiri!

Apa yang memicu divertikulitis Anda?

Sebagian besar divertikula diduga disebabkan oleh kejang otot yang tidak terlihat atau kurangnya sinkronisasi otot (pasangan otot yang tidak berkontraksi secara sinkron). Hal ini menciptakan tekanan yang singkat namun kuat pada mukosa usus, yang diberikan pada titik-titik terlemah dari dinding usus, yang menyebabkan pembentukan divertikulum. Titik-titik lemah tersebut terletak di daerah sekitar pembuluh darah yang mengalir melalui dinding bagian dalam usus besar (juga disebut kolon). Pada orang yang lebih tua, lapisan usus lebih rapuh; ini mungkin mengapa mereka memiliki lebih banyak divertikula.

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko pengembangan divertikulitis termasuk diet rendah serat dan kurang olahraga. Kelebihan berat badan dan merokok juga dapat menyebabkan divertikulitis.

Jadi, selain usia seseorang, faktor risiko divertikulosis adalah:

  • diet rendah serat, terutama yang disebut serat "larut" seperti yang ditemukan dalam biji-bijian;
  • pola makan yang terlalu kaya akan makanan manis;
  • kurangnya aktivitas fisik yang teratur.

Perkembangan divertikulosis lebih sering terjadi pada orang yang menderita konstipasi kronis, karena hal ini disebabkan oleh faktor risiko yang sama.

Apa saja tanda-tanda peringatan divertikulitis?

Sakit perut, perut kembung dan sembelit dapat menjadi tanda peringatan divertikulitis. Komplikasi adalah ketika sisa makanan tersangkut di divertikulum dan menyebabkan peradangan. Hal ini disertai dengan demam, nyeri hebat di sisi kiri perut dan bahkan darah dalam tinja. Diagnosis divertikulum yang meradang hanya dapat dilakukan dengan CT scan. Ini harus dilakukan pada saat krisis untuk menentukan pengobatan.

Divertikulitis menyebabkan gejala klinis yang mengganggu yang sering kali berujung pada konsultasi:

  • Nyeri hebat (kadang-kadang dengan intensitas progresif) di bagian kiri bawah perut: kita sering menyebut penyakit ini sebagai "usus buntu kiri";
  • nyeri tekan pada perut saat palpasi
  • demam;
  • sembelit (lebih jarang diare)
  • kembung ;
  • mual dan muntah;
  • kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan.
  Apa itu Asam Urat dan bagaimana Mengobatinya?

Berapa lama divertikulitis kambuh?

Divertikulitis adalah peradangan akut pada divertikula, dengan intensitas yang berbeda-beda. Sebagai kondisi akut, kondisi ini cenderung sembuh dengan sendirinya dalam waktu rata-rata 10 hari, dan sering kali membutuhkan cakupan antibiotik dan observasi untuk memantau perkembangannya, karena terkadang memerlukan pembedahan.

Untungnya, sebagian besar episode divertikulitis akut biasanya ringan atau sedang, berlangsung tidak lebih dari 10-14 hari, dan membutuhkan pengobatan antibiotik. Namun, beberapa episode mungkin lebih serius dan memerlukan rawat inap dan bahkan pembedahan.

Divertikulitis akut, yang diobati dengan antibiotik, akan sembuh dalam waktu 12-15 hari. Namun, harus diingat bahwa setidaknya ada dua entitas lain (kolitis segmental yang berhubungan dengan divertikula dan penyakit divertikular non-inflamasi bergejala) yang dapat merupakan gejala sisa dari divertikulitis akut atau kadang-kadang muncul sebagai entitas independen dan merupakan penyebab nyeri perut serta perubahan ritme usus.

Apa yang menyebabkan divertikulosis kolon?

Divertikula terbentuk ketika area yang lemah pada dinding usus besar meregang di bawah tekanan. Jika tekanan menyebabkan lesi kecil pada dinding divertikulum, infeksi dapat terjadi. Hal ini dapat disebabkan oleh:

  • gaya hidup yang tidak banyak bergerak;
  • kurangnya aktivitas fisik;
  • pola makan dengan serat makanan yang terlalu sedikit.

Faktanya, penyebab divertikulosis dan divertikulitis tidak diketahui secara pasti, tetapi lebih sering terjadi pada orang yang mengonsumsi diet rendah serat. Diyakini bahwa mengonsumsi diet rendah serat selama beberapa tahun menciptakan peningkatan tekanan dalam usus besar dan membentuk kantong atau divertikula.

Bagaimana perasaan Anda saat menderita divertikulosis?

Orang dengan divertikulosis sering kali tidak memiliki gejala, tetapi beberapa orang merasakannya:

  • Biasanya berupa rasa sakit yang tiba-tiba dan cukup parah di perut bagian bawah di sisi kiri;
  • terkadang nyeri dengan intensitas sedang, bervariasi dan secara bertahap meningkat selama beberapa hari;
  • kelembutan di perut
  • demam;
  • mual;
  • sembelit;
  • diare.
  • Gejala yang kurang umum
  • muntah ;
  • kembung;
  • darah yang keluar dari rektum;
  • Sering ingin buang air kecil;
  • nyeri atau kesulitan buang air kecil;
  • nyeri di perut saat mengenakan sabuk atau membungkuk ke depan.

Sumber

  1. Carabotti M., Annibale B., Severi C dan Lahner E., Peran Serat pada Penyakit Divertikular Tanpa Gejala Tanpa Komplikasi: Tinjauan Sistematis, Nutrisi, MDPI |. Lihat di: Situs Penerbit
  2. Bharucha AE, Parthasarathy G, Ditah I, dkk, Tren temporal dalam kejadian dan riwayat alami divertikulitis: Sebuah studi berbasis populasi. Am J Gastroenterol | Lihat di: Situs Penerbit
  3. Francis NK, Sylla P, Abou-Khalil M, dkk: Konferensi konsensus EAES dan SAGES 2018 tentang manajemen divertikulitis akut: Rekomendasi berbasis bukti untuk praktik klinis |. Lihat di: Situs Penerbit
  4. Sallinen V, Mali J, Leppäniemi A, Mentula P, Penilaian risiko untuk divertikulitis berulang: Usulan skor risiko untuk kekambuhan yang rumit. Médecine (Baltimore) 94 (8) Lihat di: Situs Penerbit
  5. Giacosa A., Riva A., Petrangolini G. et al, Manajemen penyakit divertikular tanpa gejala tanpa komplikasi: formulasi tingkat makanan yang inovatif dari ekstrak Curcuma longa dan Boswellia serrata, Pusat Nasional untuk Informasi Bioteknologi, NIH, PubMed Central Lihat di: Situs Penerbit
  6. Shahedi K, Fuller G, Bolus R, et al, Risiko jangka panjang divertikulitis akut pada pasien dengan divertikulosis insidental yang ditemukan selama kolonoskopi. Clin Gastroenterol Hepatol 11(12):1609-1613, 2013. doi: 10.1016/j.cgh.2013.06.020 Lihat di: Situs Penerbit
  7. Williams M., Divertikulosis dan Penyakit Divertikular, Perpanjangan Hidup, Ilmu Pengetahuan tentang Hidup yang Lebih Sehat Lihat di: Situs Penerbit
Klik untuk menilai postingan ini!
[Total: Rata-rata: ]
Kami akan senang membaca pemikiran Anda

      Tinggalkan balasan

      24go.me
      Logo
      Bandingkan item
      • Total (0)
      Bandingkan